TTverde


Cerita dalaman: Memoir Hollywood terbaik untuk dibaca sekarang

Selebriti - mereka sama seperti kita. Kecuali, sudah tentu, apabila mereka memukul permaidani merah dalam sut yang dibuat khas yang mereka akan pakai sekali, menghirup Champagne vintaj di selepas pesta dengan bintang bersama skrin perak mereka atau, sekarang, bersembunyi di rumah agam LA yang megah untuk penggambaran Cerita Instagram tentang betapa sukarnya mereka menemui hari-hari yang tidak berkesudahan duduk di tepi kolam infiniti mereka. Pandemik global benar-benar menyamakan kedudukan yang hebat.

Sudah tentu, ia tidak selalu seperti ini. Masa adalah selebriti tidak berpura-pura menjadi seperti kita yang lain. Malah peminat menjangka, malah menuntut, bahawa bintang kegemaran mereka menjalani kehidupan seperti yang mereka hanya impikan. Seorang bintang hebat Zaman Keemasan Hollywood sepatutnya dilihat menjalani kehidupan yang tinggi - musim panas di Selatan Perancis, bermain ski di Aspen dan menghadiri gala seri hitam yang tidak berkesudahan. Untuk selfie? Anda tidak datang dalam jarak 50 kaki dari Fred Astaire atau Elizabeth Taylor.

Jadi bagaimana sebenarnya kehidupan untuk pelakon dan pelakon yang begitu jauh dari kehidupan seharian? Nah, siapa yang lebih baik mendengarnya daripada bintang itu sendiri? Untuk pelarian terbaik, ini adalah memoir Hollywood klasik untuk dibaca sekarang…

The Moon's a Balloon oleh David Niven

  autobiografi david niven

Memoir Hollywood seminal. Nampaknya hampir tidak adil pada kisah buruk rakan sejawatannya dari Amerika bahawa budak sekolah awam British ini harus datang untuk mewakili semua yang hebat tentang kisah Hollywood klasik. Beralih dari zaman kanak-kanaknya yang tidak bahagia tetapi selesa melalui kerjaya filem awalnya, perkhidmatan ketenteraan WWII (termasuk pertemuan yang tidak dapat dilupakan dengan Winston Churchill) dan ke zamannya sebagai kuda paling berharga di kandang Metro-Goldwyn-Mayer, tidak ada wajah yang terkenal. patut diketahui tentang perkara itu tidak muncul di suatu tempat dalam memoir Niven. Penuh glamor, nama kasual jatuh, humor yang baik dan, nampaknya, keterlaluan yang ganjil, Bulan adalah Belon n ialah memoir untuk orang yang tidak membuat memoir.

Oleh Saya Sendiri Dan Kemudian Beberapa oleh Lauren Bacall

  autobiografi lauren bacall

Sama seperti pelakon itu sendiri, memoir Bacall adalah jujur ​​dan elegan - dan memberikan gambaran sebenar tentang mekarnya salah satu percintaan luar skrin terhebat Hollywood: Bogart dan Bacall. Agak skandal pada masa itu kerana perbezaan umur 25 tahun mereka dan fakta Bogart telah berkahwin ketika pertama kali bertemu di set, memoir Bacall menawarkan gambaran yang membuka halaman kehidupan, kerjaya, anak-anak dan persahabatan mereka dengan wajah terkenal seperti Katherine Hepburn dan David Niven. Penceritaan semula Bacall tentang kematian Bogart, dan ketakutannya tentang cara memberitahu anak-anak mereka yang masih kecil, amat mengharukan manakala dia menceritakan hubungan kemudiannya dengan Frank Sinatra dan suami kedua Jason Robards adalah pengajaran tentang bagaimana kesedihan dan kehilangan meninggalkan kesan yang berkekalan kepada kita semua.

The Richard Burton Diaries oleh Richard Burton

  diari richard burton

Ditulis dalam format diari sebenar, terdapat beberapa autobiografi yang membolehkan anda melangkah ke dalam kehidupan bintang Hollywood seperti Richard Burton. Bermula sebagai seorang remaja yang membesar di Wales dan menjangkau seluruh hidupnya sehingga kematiannya yang tiba-tiba pada usia 58 tahun, keterbukaan Burton yang tiada tandingan bermakna, jika gosip Hollywood yang menarik yang anda cari, ini adalah memoir untuk anda. Datanglah untuk melihat gambaran eksplisit sempadan Burton tentang cintanya yang mementingkan segala-galanya dan hubungan pergolakan yang dahsyat dengan Elizabeth Taylor, kekalkan emosi mentah perjuangannya dengan alkoholisme, perasaan bercanggah mengenai menamatkan perkahwinan pertamanya dan kebimbangan kerjayanya yang berkaitan.

Blowing the Bloody Doors Off oleh Michael Caine

  autobiografi michael caine

Yang terbaru daripada milik Michael Caine tiga autobiografi, jika anda belum melakukannya, ia patut dibaca Apa Itu Semuanya dan The Elephant to Hollywood pertama untuk mendapatkan cerita penuh Caine - dia secara jelas enggan menceritakan semula cerita dalam jilid terbaru ini. Walau bagaimanapun, apa yang dilakukannya ialah menawarkan refleksi yang jujur ​​tentang kerjayanya yang luar biasa dari sudut pandangan seorang lelaki yang pandangannya telah berubah dalam hampir 30 tahun sejak memoir pertamanya dikeluarkan.

Ya, ada nama yang menjatuhkan (paling diingati Caine mengingati berdiri dalam barisan dole dengan Sean Connery) tetapi terdapat juga pelajaran hidup yang berguna, anekdot bersempadan dengan dongeng dan kesedaran diri Caine bahawa dia bertuah - kedua-duanya mendapat rehat. dan tidak perlu menghadapi perbicaraan pelakon pelakon seperti pelakon wanitanya. Dengan buku besar ini Caine berusaha untuk berkongsi kesilapan dan nasihatnya dengan harapan pembaca boleh belajar dan berkembang daripadanya - dan anda akan menjadi bodoh untuk tidak memberi perhatian.

Ya Saya Boleh oleh Sammy Davis Jr

  autobiografi sammy davis jr

Diterbitkan pada tahun 1965, ketika Davis Jr baru berusia 40 tahun dan berada di puncak usianya Pek Tikus kemasyhuran, Ya saya boleh adalah pandangan yang membuka mata tentang kehidupan seorang lelaki yang pada masa yang sama mempunyai segala-galanya dan tiada apa-apa. Walaupun bakat dan kejayaannya yang tidak dapat dinafikan, Davis Jr mengimbas kembali bagaimana undang-undang Jim Crow bermakna dia sering diasingkan daripada bintang kulit putihnya, terpaksa tidur di penginapan di seberang bandar daripada mereka dan menafikan kemasukan ke restoran dan bar yang sering mereka kunjungi. . Walau bagaimanapun, penitis rahang sebenar di sini adalah kisah mendalam Davis Jr tentang kehilangan mata kirinya dalam kemalangan kereta pada tahun 1954. Ia melanggar butang tanduk berbentuk peluru pada stereng, ciri biasa pada masa itu, tetapi itu tidak menghalang bintang itu melayan pemandu yang satu lagi dengan ia masih tergantung di luar soketnya.

Saya: Stories of My Life oleh Katharine Hepburn

  autobiografi katherine hepburn

Seperti yang dicadangkan oleh tajuknya, memoir Katharine Hepburn bukanlah kisah semula mula-hingga-selesai tentang hidupnya tetapi ia adalah episod pemilihan ceri pengarang yang dia rasa cukup menarik - atau cukup selesa - untuk dikongsi. Ini adalah buku oleh seseorang yang telah menghabiskan masa yang cukup lama dalam perhatian untuk mengetahui bahawa ia jarang membayar untuk mendedahkan semua (jangan mengharapkan sebarang pendedahan hebat mengenai banyak khabar angin bahawa dia gay) tetapi kekal sebagai rekreasi Golden yang ditulis dengan indah dan jelas Umur Hollywood tetap. Jika tidak ada yang lain, ia patut dibaca untuk mendengar tentang hubungan Hepburn dengan Howard Hughes dan bintang bersamanya Spencer Tracy terus dari mulut kuda.

Autobiografi saya oleh Charlie Chaplin

  autobiografi charlie chaplin

Atas sebab-sebab yang jelas, bintang filem senyap lebih tidak dikenali daripada kebanyakan orang - terutamanya apabila imej yang paling menonjol daripada mereka bukanlah wajah mereka sendiri tetapi watak mereka yang paling ikonik. Begitulah warisan Charlie Chaplin yang, walaupun dianggap sebagai salah seorang tokoh terpenting dalam sejarah filem, paling dikenali sebagai personanya 'The Tramp'.

Ini, bagaimanapun, hanya berfungsi untuk menjadikan autobiografinya lebih menarik. Chaplin menceritakan kisahnya dalam tiga bahagian - membesar dalam kemiskinan di London mengidolakan bintang vaudeville di West End, kejayaan besarnya di Hollywood dan mengasaskan United Artists dengan D.W. Griffith dan Douglas Fairbanks dan, kemudian, perjuangannya untuk mengekalkan kawalan ke atas kerjanya, rentetan perkahwinannya yang gagal dan akhirnya diasingkan dari Amerika kerana politik sayap kirinya. Sama seperti filem terhebat Chaplin, memoirnya sekali gus menyedihkan, lucu, sentimental dan benar-benar memukau.

Tab Hunter Sulit oleh Tab Hunter

  pemburu tab sulit

Walaupun dia mungkin tidak pernah mencapai tahap kemasyhuran global sebagai rakan sebayanya, Tab Hunter adalah salah satu watak yang paling membingungkan dan salah faham pada tahun 1950-an. Seorang lelaki dalam mod yang paling tradisional, serta pemuzik yang mana Jack Warner mencipta Warners Bros Records, Hunter menghabiskan hidupnya untuk menarik fantasi peminat gadis sambil diam-diam menjadi gay. Autobiografinya adalah penggambaran terus terang tentang persona awamnya yang merosot dan ketakutannya untuk ditemui pada masa homofobia berleluasa. Kisahnya yang diarahkan oleh studionya untuk pergi temu janji palsu dengan bintang-bintang bersama Natalie Wood dan Debbie Reynolds, semasa berpacaran secara rahsia dengan Anthony Perkins dan pemain luncur ais Ronnie Robertson, adalah sebahagian daripada cerapan sejarah kerana ia adalah kisah peribadi.

My Word Is My Bond oleh Sir Roger Moore

  autobiografi roger moore

Kami sentiasa akan menampilkan Bond di suatu tempat dalam senarai ini dan, memandangkan usaha Sean Connery untuk meletakkan pen di atas kertas lebih merupakan surat cinta kepada Scotland daripada potret lelaki itu sendiri, ia mestilah Sir Roger. Autobiografi Moore sangat bersandar pada reputasinya sebagai pelakon yang paling ringan tetapi juga paling disayangi untuk mengambil peranan sebagai pengintip super, menganyam kenangannya di set dengan kisah dari kehidupan luar skrinnya yang sebahagian besarnya gembira dengan cara yang menghiburkan dan ringan. yang menyenangkan seperti lelaki itu sendiri. Tidak rumit, tidak memalukan dan menawan tanpa henti.

Steps in Time oleh Fred Astaire

  autobiografi fred astaire

Terkenal berkilat dan sentiasa bergambar sempurna, Fred Astaire dilihat oleh ramai orang sebagai angsa biasa – meluncur dengan tenang di atas air sambil mendayung dengan marah untuk kekal terapung di bawah. Mereka yang berharap untuk mendedahkan yang terakhir mungkin kecewa dengan autobiografinya, yang mengambil nada seorang datuk yang baik hati menceritakan kejayaan hidupnya terhadap wiski di tepi api. Dia lucu dan mesra sepanjang masa, memberi perhatian khusus kepada hubungan kerjanya dengan kakaknya Adele, Ginger Rogers, Bing Crosby dan Leslie Caron - menjadikan cerita yang didokumentasikan dengan baik dan orang yang dia tinggalkan semakin terkenal kerana ketiadaan mereka.

Fiksyen lebih perkara anda? Ini adalah novel klasik yang akhirnya anda mempunyai masa untuk membaca…

Sertai Rumah Kelab Jurnal Gentleman di sini .